Tuesday, June 10, 2008

Lirikan matamu,,

Betapa beruntungnya, kalo loe ada di sekitar lingkungan yang pada punya pasangan. Pasti, pada nyangka, kalo pasangan lo bakal setia ampe maut menjelang. Padahal sih, resiko punya pasangan lebih guede di banding sama yang gak punya pasangan. Gw ambil sampel dari diri gw sendiri. Walaupun, udah pacaran 1 bulan lebih 3 tahun, gak menutup kemungkinan buat mata dan hati pasangan gw "banyak" tergoda sama perempuan-perempuan di luar sana yang lebih "wah" daripada gw. "Wah" dalam penampilan, muka. Pokoknya beda dibanding sama keadaan diri gw yang kata pasangan gw "lebih" ( lebih ancur...! ). Pertama kali denger kayak gitu, rasanya sakit ati,,,tapi, kalo gw sakit hati berarti gw mengakui duonk kalo gw itu "lebih"!!. Kalo gw lagi jalan sama pasangan gw, tiap ada cewek yang lewat pasti dikomentarin. Ntah dari bentuk badannya, mukanya, sampe "keadaan bajunya" yang kadang kekecilan daripada kapasitas lemaknya. Saking keseringan gw mendengar pasangan gw memuji cewek lain, dan cewek-cewek lain banyak yang jadi fans pasangan gw, dengan pasrah gw "merelakan" keadaan kayak gitu. Kalo di bilang sakit hati, buat apa juga gw sakit hati gak ada gunannya, toh, sampe detik ini (alhamdullilah ) pasangan gw masih nempel ma gw walopun "kayak gitu". Seandainya, gw cari cowk yang lain, gak menutup kemungkinan juga kan kayak gitu lagi. Pernah suatu kali temen gw ada yang ngasih komen "Sejelek-jeleknya cowok, kalo dia "asal" ( asal ganteng, asal bawa mobil walopun jelek, asal kayak walopun brengsek, semua serba "asal" ), pasti banyak yang ngantri. Beda sama cewek. Kalo gak masuk "kriteria" kayak barang reject, gak "diperhitungkan" jadi ban serep aja mungkin gak laku". Syok, gw denger omongan kata temen gw kayak gitu. masalahnya itu yang ngomong cowok. Makanya, gw berpikir, kok bisa yah "hukum alam tentang percintaan cewek dan cowok yang kayak begitu?".

Beda lagi sama kasus temen gw. dia pernah jadi "korban" dan akhirnya berubah status jadi "pemangsa". Pasangannya pernah di comot sama temen baiknya sendiri. Dan, akhirnya karna kejadian itu, dia ikut-ikutan untuk "memposisikan" dirinya jadi cewek "pencomot laki orang".

Kalo gw jadi korban karna pasangan gw di comot sama cewek lain, mungkin gw akan kehilangan akal. Mungkin, jadi agak-agak depresi dikit, atau ngelakuin hal gila kayak "bikin simulasi penderitaan" buat cewek yang nyomot pasangan gw sama eks-pasangan gw", supaya agak ngerasain sedikit deh yang gw rasain. Tapi, kalo gw kayak gitu, berarti gw gak ada bedanya duonk sama FPI, yang anarkhisme?? Tapi, kalo gw sabar-sabar aja, mungkin lebih dari sekali pasangan gw di comot cewek lain terus. Dan, mungkin, gw akan bertindak "hal yang sama" kayak temen gw, dari "korban" berubah jadi "pencomot" utnuk ngilangin rasa sakit hati gw. Ngikutin perasaan emang gak ada abisnya.

Demi menjaga persatuan dan kesatuan antar dunia percintaan, marilah saling menggandeng pasangan masing-masing. Kalo belum ada gandengan, sabar aja, sambil nyari, tapi jangan nyari yang udah ada penunggunya kalo gak mau ngerasain hal yang sama karna "karma".




4 comments:

Republik Gaptek said...

Kan dari mata tutun ke hati..terus ke kantong deh..heheheheh

ArverneSter said...

hm,, saya lum siap gandeng pasangan, mau taaruf dulu, baru munakahat,. , ,

andraSiregar said...

iya ya..knapa kyk gt ya? gw juga mengakui kok..apa emang udah hukum nya kali ya kalo cowo matanya emang jelalatan.. :D
tapi tenang aja..itu kan cuman matanya doank..tapi hatinya tetep untuk pasangannya..

apriany said...

hmm,, saya setuju!!

Demi menjaga persatuan dan kesatuan antar dunia percintaan, marilah saling menggandeng pasangan masing-masing. Kalo belum ada gandengan, sabar aja, sambil nyari, tapi jangan nyari yang udah ada penunggunya kalo gak mau ngerasain hal yang sama karna "karma".

mari kita jaga!
haha

^^